10.6.10

Muraqabah Terhadap Allah

Sahabat yang dirahmati Allah,
Untuk menjadi mukmin sejati, perlu kepada pengorbanan dan usaha-usaha yang berterusan, iaitu berkorban dan berusha untuk mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Muraqabah terhadap Allah s.w.t adalah sifat jiwa seorang mukmin.Dia sentiasa merasai dan yakin sepenuh hati bahawa Allah s.w.t mengawasi segala perjalanan hidupnya, perasaannya, bisikan hatinya samaada dia berseorangan atau bersama orang lain.

Mukmin sejati yakin peristiwa di Padang Mahsyar tempat di hisap dengan seadil-adilnya segala amalan dan perbuatannya ketika di dunia ini. Perasaan takut, malu dan gementar untuk berhadapan di Mahkamah Allah s.w.t nanti membuatkan hati dan jiwanya sentiasa muraqabah terhadap Allah s.w.t.Ingatlah ketika di sini nanti lidah menjadi kelu, giliran anggota lain yang akan berkata-kata mengeluarkan pengakuan dan saksi bagi semua perbuatan si tuan badan. Mata, telinga, tangan dan kaki serta lainnya akan mengaku perbuatan itu dan ini. Ketika itu manusia akan terperangkap dengan perbuatan dosa kerana anggota badan sendiri tidak menyebelahinya.

Terbongkarlah rahsianya!
Di tambah pula akan di tayangkan 'video clip' semua perbuatannya semasa di dunia.Ia tidak boleh berbohong dan berdalih. Semua ini akan menyingkap kekejiannya. Memalukan dan membawa segunung penyesalan kepadanya.

Sahabat yang dimuliakan,
Orang yang muraqabah berperibadi tenang walau pun mendapat nikmat, pujian, atau menghadapi kesusahan, tohmahan dan seumpamanya. Dia merasa bimbang sekiranya kehilangan redha dan pertolongan dari Allah s.w.t.

Nabi s.a.w pernah berpesan yang bermaksud "Seorang mukmin itu tidak akan mencuri, ketika mana melakukan perbuatan itu dia adalam mukmin." Maknanya , ketika dalam hati sesaorang itu ada iman atau hatinya hadir, maka dia tidak akan melakukan kesalahan. Orang beriman tidak akan mencuri jika dia merasai pengawasan Allah s.w.t. Ini kerana, hati yang di miliki itu adalah hati yang sedar dan mampu merasai Allah s.w.t melihat serta mengawasi segala amalannya. Itulah hakikat muraqabah.

Hati orang mukmin dan hati yang dapat muraqabah bersedia menerima tarbiyyah dan peringatan, kerana segala peringatan akan memandu seluruh anggata kita melakukan ketaatan. Firman Allah s.w.t yang bermaksud "Oleh sebab itu berikanlah peringatan kerana peringatan itu bermenfaat." (Surah al-A'laa, ayat 9). Dengan saling memberi peringatan ini juga akan melahirkan perasaan takut untuk melakukan kesalahan terhadap Allah s.w.t seperti firmanNya yang bermaksud "Orang yang takut kepada Allah akan mendapat pelajaran." (Surah al- A'laa, ayat 10).

Sahabat yang dihormati,
Latihan paling utama ke arah mendidik hati yang hadir ialah menerusi ibadat solat. Apabila di dalam solat sesaorang itu merasai Allah s.w.t mengawasinya, maka ketika di luar solat atau di mana jua berada hatinya akan tetap muraqabah.Nabi s.a.w di waktu malam banyak menghabiskan masa untuk bersolat tahajud, bermunajat, berdoa dan memohon ampun kehadrat Allah s.w.t. Contoh peribadi mulia ini semestinya menjadi pedoman dan amalan setiap para dai'e untuk merapatkan hubungan dengan Allah s.w.t, mencari tenaga baru untuk meneruskan kerja-kerja dakwah dan tarbiyah.

Sayydina Omar al- Khattab berkata "Hisablah dirimu sebelum di hisab pada hari qiamat" Setiap Mukmin perlu sentiasa muhasabah diri demi kebahagiaan masa hadapan. Firman Allah s.w.t yang bermaksud "Hai orang-orang yang beriman, takutlah kepada Allah dan hendaklah (tiap-tiap) orang memperhatikan apa yang di usahakannya untuk hari esok (hari qiamat), dan takutlah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa-apa yang kamu kerjakan" (Surah ai- Hasyr ayat 18).

Kecemerlangan hidup manusia sebagai hamba Allah s.w.t adalah terletak kepada ketaatan pada perintahNya dan meninggalkan segala laranganNya, mematuhi tanpa soal Kitab Allah dan sunnah NabiNya.

Nabi s.a.w bersabda maksudnya "Orang yang pandai adalah yang menghisab dirinya serta beramal untuk kehidupan sesudah kematiannya, sedangkan orang yang lemah adalah yang dirinya mengikut hawa nafsunya serta berangan-angan terhadap Allah s.w.t" (hadis riwayat Imam at- Turmudzi)

Imam Mubarakfuri berkata "Orang yang lemah adalah bersambong dengan lemahnya ketaatan kepada Allah s.w.t dan selalu ikut hawa nafsunya tidak pernah minta ampun kepada Allah s.w.t bahkan selalu berangan-angan bahawa Allah s.w.t mengampunkan doas-dosanya"

Sahabat,
Panjang angan-angan atau berangan-angan adalah satu sifat peribadi yang tidak di sukai oleh Nabi s.a.w, mereka-mereka yang memiliki sifat ini sebenarnya malas berusha, mengikut hawa nafsu dan terpengaruh dengan pujukan syaitan laknatullah.Setiap barang yang berharga perlu di bayar dengan harga yang mahal, kejayaan untuk mendapat sekeping ijazah perlu di sertakan dengan usaha yang gigih dan berterusan, begitu juga Syurga Allah, untuk memilikinya perlu pengorbanan, jihad yang berterusan, mujahadah,muraqabah dan muhasabah.Di dalam Syurga yang penoh nikmat dan rahmat hanya layak di duduki oleh mereka-mereka yang memiliki hati yang salim, hati yang bersih, hati yang ikhlas dan hati yang bebas daripada syrik kepada Allah s.w.t.

Akhir kata, marilah kita beramal dengan amalan Rasulullah s.a.w yang sentiasa mengajar kita untuk sentiasa berdoa kepada Allah s.w.t maksudnya " Ya Allah, sesungguhnya kami memohon perlindungan-Mu daripada kelemahan, kemalasan, sifat pengecut, kedekut, nyanyuk dan azab kubur. Ya Allah berikanlah ketakwaan kepadaku dan sucikanlah ia, kerana Engkaulah sebaik-baik Tuhan yang menyucikan, Engkau pelindung dan memeliharanya. Ya Allah, aku memohon perlindungan-Mu daripada ilmu yang tidak bermanfaat, hati yang tidak khusyuk, nafsu yang tidak puas dan doa yang tidak di kabulkan"
(Hadis Riwayat Muslim)

Daripada Abu Abd Rahman, Abdullah bin Umar bin Khatthab r.a berkata bahawa beliau mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud :

“Dahulu sebelum kamu, ada tiga orang berjalan-jalan kemudian mereka pergi ke sebuah gua untuk berteduh, maka mereka pun masuk kedalamnya. Kemudian tiba-tiba ada batu dari atas bukit yang bergolek dan menutup pintu gua itu sehingga mereka tidak dapat keluar.

Salah seorang daripada mereka berkata “Sesungguhnya tidak ada yang dapat menyelamatkan kamu sekalian daripada bencana ini kecuali apabila kamu sekelian berdoa kepada Allah s.w.t dengan menyebutkan amalan-amalan soleh yang pernah kamu lakukan.

Salah seorang antara mereka telah berdoa :
‘Wahai Allah, saya mempunyai ayah dan ibu yang sangat tua. Saya biasa memberi minuman susu kepada kedua-duanya dahulu, sebelum saya memberikan kepada keluarga dan anak-anak saya. Pada suatu hari saya terlambat pulang daripada mencari kayu dan saya dapati kedua-duanya sudah tidur.Saya terus memerah susu untuk minuman mereka. Kerana saya mendapati mereka berdua tidur maka saya pun tidak mahu membangunkan mereka. Kemudian saya berjanji tidak akan memberi minum susu itu samaada kepada keluarga maupun kepada anak-anak sebelum saya memberi minum kepada ayah bonda.’
‘Saya menunggu ayah dan bonda, hingga terbit fajar barulah kedua-duanya bangun sementara anak-anak menangis, mereka datang kepada saya. Setelah mereka bangun ,saya berikan minuman susu kepada kedua-duanya. ‘
‘Wahai Allah, jika saya berbuat seperti itu kerana mengharapkan wajah-Mu maka gerakkanlah batu yang menutupi gua ini.’
Maka bergeraklah sedikit batu itu tetapi, masih belum membolehkan mereka keluar dari gua itu.

Orang kedua pula merayu kepada Allah s.w.t dengan bermunajat :
‘Wahai Allah, sesungguhnya saya mempunyai saudara sepupu perempuan yang sangat saya cintai, kemudian saya selalu memujuknya untuk melakukan zina tetapi dia selalu menolaknya. Selang beberapa tahun dia di timpa kesusahan menyebabkan dia datang kepada saya meminta bantuan. Lalu saya berikan kepadanya 120 dinar, dengan syarat dia mahu berzina dengan saya. Kali ini dia berada dalam keadaan terdesak menyebabkan dia pun bersetuju.
Ketika kami hampir-hampir melakukan perbuatan yang hina itu dalam keadaan saya berada di antara kedua-dua kakinya dia berkata :
‘Takutlah kamu kepada Allah dan jangan kau robekkan selaput daraku kecuali dengan cara yang benar’
Kemudian saya meninggalkannya, padahal dia seorang yang saya sangat cintai dan saya telah meredhakan bantuan yang saya berikan kepadanya.’
‘ Wahai Allah, jika saya buat seperti itu kerana mengharapkan redha-Mu, gerakkanlah batu yang menutup gua ini.’
Maka bergeraklah batu itu lagi sedikit tetapi mereka masih belum dapat melepaskan diri keluar dari gua itu.

Orang ketiga juga berdoa. :
‘Wahai Allah, saya menggaji beberapa orang pekerja dan semuanya saya bayar gaji mereka dengan sempurna keculi ada seorang yang menghilangkan dirinya, meninggalkan saya dan tidak mengambil gaji nya terlebih dahulu. Kemudian gaji itu saya laburkan dalam perniagaan sehingga menjadi banyak. Selang beberapa lama dia datang dan berkata :
‘Wahai hamba Allah berikan gaji saya yang dulu itu. ‘
Saya berkata : ‘Semua yang kamu lihat itu baik unta, lembu, kambing termasuk budak yang mengembalakannya ialah gajimu.’
Dia berkata : ‘Wahai hamba Allah, janganlah engkau mempermainkan saya.’
Saya menjawab : ‘Saya tidak mempermainkan kamu.’
Kemudian dia pun mengambil semuanya dengan tidak meninggalkan sisa sedikit pun.
‘Wahai Allah jika saya berbuat itu kerana mengharapkan redha-Mu, maka gerakkanlah batu itu.’
Akhirnya batu itu pun bergerak dan mereka dapat keluar dari gua itu.”

Berdasarkan kisah di atas yang di ceritakan oleh Rasulullah s.a.w kepada sahabat-sahabat baginda, dapatlah kita mengambil beberapa pengajaran seperti berikut :

1.Kita di anjurkan untuk memanjatkan doa pada saat-asaat genting dan sukar, atas dasar melaksanakan perintah Allah. Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :
“Dan Tuhanmu berfirman : Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Kuperkenankan bagimu”
(Surah Ghafir ayat 60 )

2.Menjalankan hubungan dengan Allah dengan cara yang di syariatkan, yakni dengan amal yang soleh.

3.Takwa merupakan faktor penyelamat, terutama berhadapan dengan situasi yang sukar.
Firman Allah s.w.t. yang bermaksud :
“Barangsiapa bertakwa kepada Allah nescaya Dia akan mengadakan jalan keluar.”
(Surah at- Talaq ayat 2)

4.Keutamaan berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapa adalah lebih daripada yang lain.

5.Ijarah, merupakan satu akad yang di haruskan dalam Islam , untuk memperoleh menfaat dalam waktu tertentu dengan bayaran setimpal.
Firman Allah s.w.t yang bermaksud :
“Kemudian jika mereka menyusukan (anak-anak) mu untukmu, maka berikanlah kepada mereka upahnya”
(Surah at-Taiaq ayat 6)

Nabi s.a.w bersabda yang bermaksud :
“Ada tiga golongan yang aku menjadi musuh mereka pada hari qiamat, antaranya : Seseorang yang mengupah manusia, namun setelah di selesaikan tidak di bayar upahnya.”

6.Menepati janji merupakan tanda kesempurnaan iman.

7.Seorang Muslim bertanggungjawab menjalankan amanah yang di berikan kepadanya.

8.Amalkan berlapang dada dalam urusan pergaulan dengan orang lain.

Sahabat yang dikasihi Allah,
Untuk menjadi hamba Allah yang taat maka kita perlulah melaksanakan yang wajib dan meninggalkan yang haram. Bersihkanlah diri kita dari dosa dengan memohon ampun kepada Allah s.w.t. dan janganlah menzalimi orang lain nescaya dihari akhirat nanti kita akan dihitung di bawah cahaya . Allah s.w.t akan mengasihi hamba-hamba-Nya diakhirat nanti apabila mereka berkasih-kasihan didunia ini semata-mata kerana Allah.

Sahabat yang dihormati,
Sebagai seorang manusia iman ada masa naik dan turun. Kadangkala kita melakukan dosa tanpa kita sedari, dari itu sentiasalah beristighfar siang dan malam kerana Nabi s.a.w beristighfar seratus kali sehari. Buangkanlah segala perasaan buruk sangka dan hasad dengki dalam diri kita dan sifat-sifat keji yang lain nescaya kita akan menjadi orang yang mulia disisi Allah dan manusia lain pun akan menghormati dan memuliakan pada kita.

Kita hendaklah yakin bahawa semua rezeki datangnya dari Allah s.w.t. Allah s.w.t akan mengurniakan rezeki yang lumayan kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya dijalan yang tiada disangka-sangka dengan syarat kita hendaklah menjadi orang yang bertakwa, sentiasa bertawakkal kepada Allah dan sentiasa bersih dari hadas (kecil dan besar). Orang yang sentiasa berwudhuk akan dimurahkan rezeki oleh Allah s.w.t.

Sahabat yang dimuliakan,
Sifat marah adalah salah satu sifat tercela. Apabila kita marah cepat-cepatlah mengambil wudhuk kerana kepanasan marah dapat disejukkan dengan air. Syaitan amat suka melihat anak Adam berada dalam keadaan marah kerana dengan marah, manusia akan hilang pertimbangan dan bertindak mengikut nafsu dan ianya akan membawa kepada kebinasaan. Allah s.w.t amat kasih pada hamba-hamba-Nya yang dapat mengawal kemarahan dengan mohon perlindungan daripada-Nya. Dihari kiamat nanti kita akan terselamat dari kemurkaan Allah s.w.t.

Sabda Nabi s.a.w. lagi yang bermaksud :
"Tiada seorang pun yang meneguk satu tegukan yang lebih agung pahalanya daripada tegukan berupa kemarahan yang ditahannya semata-mata mengharapkan keredhaan Allah Taala."
(Hadis Riwayat Ibnu Majah).

Do’a dan munajat adalah senjata orang mukmin. Kita dituntut untuk sentiasa berdo’a dan bermunajat kepada Allah s.w.t.kerana kita amat berhajat kepada pertolongan Allah, tanpa pertolongan Allah siapalah kita ini, hamba yang lemah dan dhaif dan tidak bermaya disisi Allah s.w.t.

Firman Allah s.w.t. yang bermaksud : "Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu mereka) : Sesungguhnya Aku sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdo'a apabila dia berdo'a kepada-Ku. Maka hendaklah mereka menyahut seruan-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku supaya mereka menjadi baik serta betul."

Sebelum do’a dan munajat kita diterima oleh Allah s.w.t. pastikan kita tidak memutuskan silaturahim dengan kaum keluarga, jauhkan tidak bertegur sapa selama 3 hari, jangan derhaka kepada ibu bapa dan makanan dan minuman yang masuk dalam perut adalah makanan dan minuman yang halal. Termasuk juga sumber rezeki yang diperolehi untuk membeli makanan dan minuman mesti dari sumber yang halal.Termasuk meninggalkan makanan dan minuman yang subhah.

Sahabat,
Apabila kita berdo’a hingga menitiskan air mata kerana dosa dan kesalahan kita kepada Allah, dan takut pada azab Allah, Allah akan mengampunkan dosa kita dan kita akan termasuk salah satu golongan yang akan mendapat perlingungan Allah di hari kiamat nanti. Mereka yang sabar ketika ditimpa sakit juga akan mendapat pengampunan dari dosa-dosanya yang lalu.

Jika kita beribadah kepada Allah s.w.t. kerjakanlah dengan hati yang kusyuk dan tawaduk. Fokuskanlah hati dan jiwa sepenuhnya kepada Allah s.w.t sehingga seolah-olah kita melihat Allah s.w.t. Seandainya hati kita belum sampai ketahap ini, maka yakinilah bahawa Allah s.w.t. sedang melihat dan memerhatikan diri kita, dengan ini kita akan termasuk golongan muhsinin (ikhlas).

Janganlah membuka keaiban saudara kita, mengadu domba, mengumpat dan memfitnah nescaya Allah s.w.t. akan menutup keaiban kita dihari kiamat dan kita akan dijauhi dari seksaan api Neraka. Sebahagian daripada penghuni Neraka adalah disebabkan mereka tidak mahu menjaga lidahnya ketika didunia iaitu suka membuka keaiban orang , mengadu domba, mengumpat dan memfitnah orang lain.

Jabir dan Abu Sa'id menceritakan bahawa Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud, " Awaslah dari mengumpat, kerana mengumpat itu lebih keras dari zina. Sesungguhnya seseorang itu berzina ia bertaubat, maka Allah s.w.t. menerima taubatnya. Dan sesungguhnya seseorang yang mengumpat, tidak akan diampunkan dosanya sebelum diampuni oleh orang yang diumpat."
(Hadis Riwayat Ibn Abid Dunya).

Dikira sebesar-besar kebaikan disisi Allah s.w.t apabila kita memperelokkan budi pekerti, merendahkan diri dan sabar diatas bala dan musibah dan ujian-ujian daripada Allah keatas diri kita.Janganlah menjadi orang yang buruk akhlaknya dan sedikit ketaatannya terhadap perintah-perintah Allah s.w.t kerana mereka-mereka ini akan mendapat kutukan daripada Allah s.w.t.

Akhir sekali jadilah setiap diri kita hamba Allah yang dermawan. Pergunakanlah harta yang di miliki untuk berzakat, bersedekah dan beramal jariah kerana sesungguhnya amalan mulia ini akan melahirkan hubungan silaturahim dan ukuwah Islamiyah. Sebaik-baiknya menghulur dengan tangan kanan sehinggakan tangan kiri tak tahu. Percayalah amalan mulia ini akan mendapat dua kebaikan iaitu meredakan kemurkaan Allah di dunia dan di akhirat dan di akhirat nanti ianya termasuk golongan yang mendapat perlindungan daripada Allah s.w.t.

Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :
“Tidaklah hamba-hamba Allah bangun di pagi hari, kecuali disertai dengan turunnya dua malaikat. Salah satu dari keduanya lalu berkata : ‘Ya Allah berilah orang yang berinfaq ganti (dari barang yang diinfaqkan)’. Dan salah satu lagi berkata ; ‘Ya Allah berilah orang yang menahan (bakhil) akan kerugian.”
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Sahabat yang dikasihi Allah,
Semoga kesejahteraan, keberkatan serta keredhaan Allah sentiasa melimpahi dan membahagiakan sahabat semua.

Untuk menjadi hamba Allah, tanggungjawab kita adalah sentiasa menyembah Allah serta beribadah semata-mata kerana-Nya. Diri kita mestilah dapat menahan segala macam godaan yang membuatkan jiwa dalam keraguan.Jika jiwa ragu-ragu tidak akan dapat menghasilkan ibadah yang baik dan diredhai Allah.Sedangkan melaksanakan ibadah perlu kepada ketenangan rohani serta jasmani. Ini hanya mampu dilakukan oleh orang yang bertawakal kepada Allah.

Tawakal menurut Islam membawa maksud meletakkan keyakinan serta menyerahkan kepada ketentuan Allah. Orang yang bertawakal memiliki keyakinan yang mantap terhadap janji-janji Allah. Dia bergantung sepenuhnya kepada Allah dan tidak bimbang dengan pandangan yang menakutkan dan tidak pula menghiraukan pujukan syaitan. Dari itu jiwa akan menjadi tenang serta terbuka luas peluang beribadah dengan sebaik-baiknya.

Sahabat,
Awasilah dengan pengertian yang salah mengenai tawakal. Tawakkal bukan bererti berpeluk tubuh dan menanti datangnya sebarang peluang tanpa usaha. Sedangkan tawakal bererti berusaha bersungguh-sungguh dan menyerahkan segala keputusan kepada Allah s.w.t. serta percaya akan pertolongan Allah.

Jangan keliru dengan memisahkan usaha dengan tawakal. Telah datang kepada Rasulullah s.a.w seorang lelaki yang hendak meninggalkan untanya begitu sahaja di pintu masjid tanpa ditambat terlebih dahulu. Lelaki tersebut bertanya kepada Rasulullah s.a.w. "Ya Rasulullah, adakah unta itu perlu saya tambat dahulu dan kemudian bertawakal atau saya lepaskan saja kemudian bertawakal?" Rasulullah s.a.w menjawab, maksudnya : "Tambatlah terlebih dahulu dan kemudian bertawakal." (Hadis Riwayat al-Tarmizi)

Hayatilah maksud hadis dari Rasulullah s.a.w yang bermaksud :
“Barangsiapa menginginkan dirinya menjadi orang terkuat hendaklah dia bertawakkal kepada Allah.”

Dalam riwayat yang lain Nabi s.a.w. bersabda yang bermaksud :
“Barangsiapa menginginkan menjadi orang yang paling kaya hendaklah lebih mempercayai kekuatan dirinya.”

Firman Allah s.w.t.yang bermaksud :
“… Dan hanya kepada Allah hendaknya kamu bertawakal, jika kamu benar-benar orang yang beriman.”
(Surah al-Maidah ayat 23)

Sahabat yang dimuliakan,
Lihatlah pula bahagian tawakal yang di jelaskan oleh Imam al-Ghazali dalam kitabnya ‘Minhaju Abidin’.Tawakal ini merangkumi tiga sudut :

Pertama. Tawakal mengenai qismah (nasib atau takdir).
Yakin terhadap keputusan Allah yang tetap tidak berubah. Apa jua yang telah ditentukan Allah sejak azali lagi pasti akan kita terima. Maka, bertakwa kepada Allah adalah wajib, kerana segala yang digariskan Allah dalam ‘Lauhul Mahfudz’ adalah benar.

Kedua. Tawakal dalam pertolongan Allah.
Misalnya dalam keadaan genting berjuang atau dalam apa bentuk kesempitan, Allah menjanjikan pertolongan bagi kita. Sekiranya kita menghadapi suasana begini, keyakinan mestilah dibulatkan, jauhi keraguan dan janji Allah itu pasti benar-benar berlaku. Bagaimana Nabi s.a.w. dan sahabat-sahabat berusaha dan bertawakal dengan bersungguh-sungguh dalam perang Badar, maka Allah s.w.t. hantar bantuan para Malaikat untuk mengalahkan orang-orang kafir.

Ketiga. Tawakal dalam hal rezeki.
Sesungguhnya di samping menetapkan perintah-Nya. Allah telah menjamin hamba-Nya dengan rezeki yang mencukupi sebagai memberikan kekuatan dan keampunan melaksanakan ibadah. Ini bertepatan denga firman Allah s.w.t. yang bermaksud :
“Dan memberinya rezeki dari arah yang tiada disangka-sangkanya. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkan keperluannya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendaki-Nya. Sesungguhnya Allah telah mengadakan bagi tiap-tiap sesuatu.”
(Surah ath-Talaq ayat 3)

Sahabat,
Jadilah diri kita umat yang hidup tenteram dan tidak terpengaruh dengan perubahan yang memesongkan matlamat deen Islam.

Selesaikan masaalah ibadah dan tanggungjawabmu tanpa dihalang oleh apa jua godaan.Nanti pasti kita akan menjadi golongan yang kuat, bebas dan merdeka serta mampu membawa kesejahteraan kepada kehidupan insan.

Sesungguhnya yakinilah bahawa :
*Dunia seisinya beserta akhirat adalah dalam kekuasaan Allah.
*Semua makhluk adalah hamba Allah.
*Urusan rezeki dan apa jua persoalannya adalah dalam susunan dan kekuasaan Allah.
*Allah sebagai Penguasa dan Pemilik alam semesta, segala yang dikehendaki-Nya pasti akan terjadi.

Ambillah pengajaran dan perbualan berikut ;
Abdullah bin Umar bertanya, “Bagaimana jika engkau panjang umur dan hidup ditengah-tengah orang yang suka menimbun harta untuk bertahun-tahun disebabkan lemah keyakinannya dengan janji Allah?”

Imam Hasan al-Basri menjawab, “Allah melaknat orang-orang yang tidak mempercayai jaminan-Nya.”

Imam Uwes Qarni r.a pula menyatakan, “Meskipun engkau beribadat sebanyak bilangan penghuni langit dan bumi sekalipun, tidak diterima ibadahmu sebelum engkau mempercayai jaminan Allah.”

Bertanya pula seorang sahabat,”Bagaimana tanda orang yang percaya dengan jaminan Allah.?”

Jawab Imam Uwes Qarni, “Dia sentiasa merasa tenteram dan aman dengan jaminan Allah. Tiada suatu pun yang memalingkannya hingga ia mempunyai banyak kelapangan masa beribadat kepada Allah s.w.t.”

Oleh itu marilah sama-sama kita memohon kepada Allah semoga kita diberi-Nya kebaikan serta petunjuk agar sentiasa meyakini kekuasaan-Nya. Segala pergantungan jiwa kita seluruhnya hanya terhadap Allah dan tidak dipesungkan kepada selain dari perlindungan Allah.




laiilahhaillallah