5.6.10

Pesanan Luqmanul Haqim kepada anaknya.

Kata Lukman Al-Hakim kepada anaknya :

"Wahai anakku! apabila perutmu penuh dengan makanan
(kenyang) maka akan matilah fikiran dan hikmah kebijaksanaan.Semua anggota badanmu akan menjadimalas untuk melakukan ibadah,dan akan hilanglah kebersihan hati dan kehalusannya dimana hati yang bersih itu hanya akan tercapai dengan kelazatan bermunajat(mengahdapi Allah) dan manfaat berzikir (ingat kepada Allah).

"WAhai anakku ! Kalau sewaktu kecil engkau rajin belajar dengan tekun menuntut ilmu sebanyak-banyaknya,maka apabila kamu dewasa kelak (dihari tua) kamu akan memetik buahnya dan kamu akan menikmatinya".

"Wahai anakku ! kamu ikutlah ketika orang membawa jenazah,dan janganlah kamu mengikuti jamuan perkahwinan.Kerana jenazah itu mengingatkan kamu akan kesudaahan dari hidupmu didunia yang fana ini.Sementara majlis perkahwinan akan membangkitkan nafsu berahimu dan ini akan membuatkan kamu merasa bahawa senang dengan kehidupan dunia".

"wahai anakku! aku sudah memikul batu2 yang besar, aku juga sudah mengangkat besi2 yang berat.Tetapi aku tidak pernah merasakan sesuatu yang lebih berat daripada tangan yang buruk perangainya".

Wahai anakku! Aku sudah merasakan segala benda2 pahit,tetapi aku belum pernah merasakan sesuatu yang lebih pahit dari kemiskinan dan kehinaan"

"Wahai anakku ! aku sudah pernah mengalami penderitaan dan bermacam-macam kesusahan dan kepayahan, tetapi aku belum pernah mengalami penderitaan yang lebih susah dan lebih payah dari menanggung hutang"

"Wahai anakku! sepanjang hidupku aku hanya dapat memilih kalimah dari pusaka para nabi2 yang lalu, sabda mereka :

1. Apabila engkau mengerjakan sembahyang,beribadah
kepada Allah swt, maka jagalah baik2 fikiranmu.

2. Apabila engkau berada dirumah orang lain, hendaklah kamu menjaga matamu (pandangan matamu).

3.Apabila engkau berada ditengah2 majlis,hendaklah kamu menjaga lidahmu (perkataanmu).

4.Apabila engkau hadir dalam jamuan makan,hendaklah kamu menjaga perangaimu.

5.Ingatlah kepada Allah SWT

6.Ingatlah akan mati.

7.Lupakanlah budi baikmu terhadap orang lain.

8.Lupakanlah semua kesalahan orang terhadap dirimu.